Asal Usul dan 4 Pengertian Daftar Pustaka Menurut Para Ahli
Akademis - Writingpedia

Asal Usul dan 4 Pengertian Daftar Pustaka Menurut Para Ahli

Pernahkah kamu merasa seperti menyusun teka-teki yang kompleks ketika harus menulis daftar pustaka? Jangan khawatir, kamu tidak sendirian. Penulisan daftar pustaka memang bisa membuat deadline jadi terhambat. 

Bagi yang sedang berurusan dengan tulisan yang memerlukan validitas dan keabsahan, memahami konsep daftar pustaka adalah langkah yang penting. 

Dalam artikel ini, kita akan apa itu daftar pustaka dan mengapa pemahaman tentang konsep ini sangat esensial dalam penulisan karya ilmiah. 

Asal Usul Daftar Pustaka

Asal usul daftar pustaka sebenarnya bermula dari kata-kata dalam bahasa Yunani kuno. Kata “biblio” dalam bahasa Yunani berarti “buku,” dan “graphos” berarti “sesuatu yang ditulis atau digambar.” Jadi, saat kamu menggabungkan kedua kata tersebut, kita mendapatkan “bibliography,” yang pada dasarnya adalah daftar buku atau jenis karya ilmiah lainnya. [1]

Para penulis Yunani pada tiga abad pertama Masehi menggunakan kata “bibliographia.” Kata ini awalnya berguna untuk menggambarkan kegiatan menyalin buku dengan tangan. Kegiatan ini tentu saja merupakan tugas yang sangat penting pada waktu itu. Namun, seiring berjalannya waktu, kata ini berubah maknanya. Pada abad ke-12, istilah ini mulai merujuk pada “aktivitas intelektual menulis buku.”

Selanjutnya pada abad ke-17, kata-kata ini bergeser lagi maknanya. Pada abad tersebut, bibliographia berarti deskripsi buku. Hal inilah yang kemudian melandasi konsep daftar pustaka yang saat ini sudah kamu kenal. Jadi, di masa kini, daftar pustaka tidak hanya sekadar mencatat judul buku. Namun, daftar pustaka juga memberikan informasi penting tentang sumber-sumber yang kamu gunakan dalam tulisan.

BACA JUGA:   3 Contoh Penulisan Daftar Pustaka Yang Benar Sesuai Format

Melalui perjalanan panjang ini, bidang kepustakaan telah berkembang mencakup studi tentang buku sebagai objek material. Ini menunjukkan betapa pentingnya daftar pustaka dalam memberikan jejak bagi pembaca untuk mengeksplorasi lebih dalam, mengonfirmasi fakta, dan memahami dasar-dasar informasi dalam tulisan dengan lebih baik.

Pengertian Sederhana Daftar Pustaka 

“Daftar pustaka adalah bagian penting dalam sebuah tulisan yang berisi informasi mengenai sumber-sumber yang digunakan penulis untuk mengembangkan atau mendukung argumen dan ide-ide dalam tulisannya.” 

Dengan kata lain, daftar pustaka memberikan peta jalan bagi pembaca untuk menelusuri buku, artikel, atau sumber lain yang menjadi landasan penulisan.

Jadi, daftar pustaka itu seperti panduan yang baik untuk melacak asal-usul informasi dalam tulisan. Daftar pustaka membantu pembaca yang ingin mendalami topik lebih lanjut sekaligus memeriksa keabsahan pendapat si penulis. Dengan merujuk pada daftar pustaka, pembaca dapat mengevaluasi keandalan dan kredibilitas tulisan dengan lebih baik.

Pengertian Daftar Pustaka Menurut Para Ahli 

Berikut adalah pengertian daftar pustaka menurut beberapa ahli:

1. Patricia Jean Wagner

Daftar Pustaka adalah daftar yang berisi informasi penting tentang sumber-sumber yang digunakan oleh penulis (Wagner, 1996). Di dalamnya terdapat judul buku, nama penulis atau editor, penerbit, dan tahun edisi diterbitkan atau dilindungi hak cipta.

2. Gorys Keraf

Daftar pustaka atau bibliografi adalah sebuah daftar yang memuat judul buku-buku, artikel-artikel, dan materi penerbitan lainnya yang memiliki kaitan dengan sebuah tulisan atau sebagian dari tulisan yang sedang dibuat (Keraf, 2004).

3. Ninik M. Kuntaro

Daftar pustaka adalah salah satu cara untuk mengutip sumber-sumber bacaan atau referensi ketika kita menulis karya ilmiah (Kuntarto, 2008). Ini adalah kumpulan yang berisi daftar bahan bacaan atau sumber referensi yang kita gunakan dalam penulisan karya ilmiah.

BACA JUGA:   Setting Cerita: Definisi, Tipe, dan Elemen dalam Fiksi

4. Carter dan Barker

Daftar pustaka merupakan disiplin ilmiah yang berfungsi ganda, yang mencakup daftar buku yang diatur secara sistematis (bibliografi enumeratif) dan juga deskripsi rinci tentang buku sebagai objek (bibliografi deskriptif) (Carter & Barker, 2004).

Tujuan dan Manfaat Daftar Pustaka

Daftar pustaka memiliki tujuan yang penting dalam sebuah tulisan. Terlebih lagi, ini adalah tempat di mana penulis menyusun daftar lengkap sumber-sumber yang mereka gunakan sebagai dasar atau dukungan dalam mengembangkan argumen atau ide-ide dalam tulisan mereka. 

Tujuannya adalah untuk memberikan panduan kepada pembaca tentang sumber-sumber yang telah diakses oleh penulis, sehingga pembaca dapat memverifikasi informasi, mengeksplorasi lebih dalam, atau bahkan melanjutkan penelitian lebih lanjut.

Manfaat Daftar Pustaka

  • Kredibilitas dan Kepercayaan: Daftar pustaka menunjukkan kredibilitas tulisan. Dengan kata lain, pembaca akan merasa lebih percaya dengan argumen atau ide-ide karena berasal dari informasi yang valid dan terverifikasi.
  • Pengejaran Informasi: Pembaca yang tertarik untuk lebih memahami topik tertentu dapat merujuk pada daftar pustaka untuk menemukan buku, artikel, atau sumber lain yang relevan. Jadi, ini memudahkan mereka untuk mengeksplorasi lebih lanjut dan memperoleh pengetahuan yang lebih mendalam.
  • Transparansi dan Akurasi:. Dengan mencantumkan sumber-sumber, penulis menunjukkan transparansi dan memberikan kesempatan kepada pembaca untuk mengonfirmasi kebenaran dan akurasi informasi yang disajikan.
  • Mencegah Plagiarisme: Mengacu pada sumber-sumber dalam daftar pustaka membantu mencegah plagiarisme. Dengan kata lain, penulis menghindari penggunaan informasi tanpa memberikan pengakuan yang pantas.
  • Basis Penelitian Lanjutan: Daftar pustaka memberikan pijakan bagi mereka yang ingin melanjutkan penelitian atau eksplorasi topik yang sama. 
  • Dukungan dan Otoritas: Ketika sebuah tulisan menyertakan daftar pustaka yang relevan, hal ini memberikan otoritas pada argumen yang dibuat. 
BACA JUGA:   Pengertian Copywriting dan Siapa Penggunanya

Jadi, daftar pustaka dapat memberikan integritas pada tulisan dan membantu pembaca untuk menjelajahi informasi lanjutan dengan lebih baik.

Contoh Penulisan Daftar Pustaka

Saya akan memberikan contoh penulisan daftar pustaka yang saya gunakan untuk membuat tulisan ini. Cek contohnya di bawah ini: 

contoh penulisan daftar pustaka

Ini adalah daftar pustaka yang saya tuliskan dengan gaya APA (American Psychological Association). Tentu saja, ada lebih banyak gaya penulisan daftar pustaka. Penulisan daftar pustaka yang benar bergantung syarat penulisan karya. Kamu bisa saja diminta menulis daftar pustaka maupun sitasi sesuai dengan gaya MLA, Harvard, Chicago dan ASA

Mengecek Daftar Pustaka 

Jika kamu merasa kurang yakin dalam mengatur daftar pustaka yang benar untuk karya tulismu, baik itu jurnal atau buku, jangan khawatir! Kamu bisa memanfaatkan Jasa Proofreading dari Tika Widya

Saya dapat membantumu memastikan bahwa penulisan daftar pustaka telah tertata dengan baik dan sesuai aturan, sehingga kamu bisa lebih percaya diri dalam menyajikan sumber-sumber tulisanmu. 

Referensi: 

1. bibliography | Etymology, origin and meaning of bibliography by etymonline. (2022, October 8). Etymonline. Retrieved August 19, 2023, from https://www.etymonline.com/word/bibliography

2. Carter, J., & Barker, N. (2004). ABC for book collectors. Oak Knoll Press.

3. Keraf, G. (2004). Argumentasi dan narasi: komposisi lanjutan. Gramedia Pustaka Utama.

4. Kuntarto, N. M. (2008). Cermat dalam berbahasa, teliti dalam berpikir: panduan pembelajaran bahasa Indonesia sebagai mata kuliah pengembangan kepribadian berbasis kompetensi di perguruan tinggi. Penerbit Mitra Wacana Media.

5. Wagner, P. J. (Ed.). (1996). The Bloomsbury Review Booklover’s Guide: A Collection of Tips, Techniques, Anecdotes, Controversies & Suggestions for the Home Library. Bloomsbury Review.

Join Komunitas Bersama 1200+ Penulis!

Ingin tahu lebih banyak tentang dunia penulisan? Gabung dengan 1200+ penulis lainnya di Grup Menulis Tika Widya. Di sini, kamu bisa saling berbagi, saling dukung, plus latihan menulis dengan berbagai challenge yang menegangkan!

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *