Panduan Lengkap Menjadi Penulis Lepas
Profesi Penulis

Panduan Lengkap Menjadi Penulis Lepas untuk Pemula

Sejak memutuskan untuk menjadi penulis lepas di tahun 2018, hidupku berubah. Setiap hari aku bisa menulis apa saja, dari mana saja, dan kapan saja, tanpa terikat oleh atasan dan perusahaan. 

Lebih daripada itu, semua ilmu yang aku dapat selama lima tahun ini ternyata bisa dipakai jadi modal buat bikin blog, bikin akun IG yang helpful, plus kenalan sama penulis lain dari seluruh Indonesia. 

Memang, menjadi penulis juga punya tantangannya sendiri. Namun, dengan semangat dan dedikasi, aku akhirnya berhasil mendapatkan penghasilan yang lebih dari cukup. 

Kalau aku bisa, kamu juga pastinya bisa, donk! Jadi, ayo kita bahas dulu serba-serbi penulis lepas biar kamu bisa dapat cuan juga dari menulis! 

Pengertian Sederhana Penulis Lepas

Penulis lepas adalah profesi di mana kamu bekerja secara independen, tanpa terikat kontrak tetap dengan satu perusahaan. 

Lalu, penulis lepas bisa dapat uang dari mana?

Kamu bisa ambil berbagai proyek dari berbagai klien, mulai dari menulis artikel, konten website, sampai script video. Fleksibel banget, kan?

Keuntungan Jadi Penulis Lepas

Selama jadi penulis lepas, ada beberapa keuntungan yang bisa kamu dapatkan. 

1. Fleksibilitas Waktu dan Tempat

Sejak terjun ke dunia penulis lepas, aku benar-benar merasakan keuntungan yang tak terhingga. Apa yang paling aku nikmati? Fleksibilitas waktu dan tempat. 

Kalau jadi penulis lepas, kamu bisa menulis di kafe favorit, di taman kota, atau bahkan di sudut nyaman rumahmu sambil menikmati secangkir kopi. Kebebasan ini benar-benar juara!

2. Variasi Proyek

Variasi proyek mungkin bukan hal yang bisa kamu miliki di pekerjaan sebelumnya. Tapi, jadi penulis lepas itu beda! Kamu bisa menulis sesuatu yang baru setiap hari. 

Dari menulis artikel tentang teknologi, merangkai cerita tentang perjalanan, hingga mengulas buku atau film. Setiap proyek adalah ilmu baru yang bakal memberimu kesempatan untuk terus belajar dan berkembang.

3. Potensi Pendapatan Tinggi

Emang sih, butuh waktu dan usaha untuk mencapai titik di mana kita bisa mendapatkan penghasilan yang stabil dan mumpuni dari penulisan lepas. Namun, ada potensi pendapatan yang tinggi. 

Semua penulis lepas pasti mulai dari yang kecil. Tetapi dengan kerja keras dan ketekunan, kamu bisa lho menaikkan tarif secara berkala. 

Sekarang, kisaran gaji penulis lepas yang aku dapatkan mencapai 8-12 juta per bulan

Nah, jangan salah! Ada banyak penulis lepas lain yang bahkan berhasil mendapatkan lebih dari itu.

Tantangan yang Harus Kamu Hadapi

Menjadi penulis lepas itu seru, tapi ada naik turunnya. Ini beberapa tantangan yang mungkin akan kamu hadapi di sepanjang jalan. Yuk, kita bahas apa aja itu.

1. Ketidakstabilan Pendapatan

Pertama, soal duit. Sebagai penulis lepas, penghasilanmu bisa berubah-ubah tiap bulannya. 

Ada bulan di mana kamu kebanjiran proyek sampai nggak tahu harus mulai dari mana, tapi bisa juga ada bulan di mana kamu cuma duduk manis menunggu email masuk dan… sepi. Ini tantangan yang lumayan bikin deg-degan.

Misalnya, di bulan Desember bakal dapet banyak job karena banyak perusahaan yang harus menghabiskan anggaran digital marketing mereka sebelum tahun baru. Tapi, di Januari, tiba-tiba sepi karena mereka masih dalam tahap perencanaan anggaran.

2. Manajemen Waktu

Kedua, fleksibilitas waktu. Ini sih enaknya jadi penulis lepas, bisa kerja sambil leyeh-leyeh di kasur. Tapi, ini juga bisa jadi bumerang. Kamu harus bisa atur waktu dengan baik, supaya nggak habis buat Netflix-an doang.

Yang sering terjadi: Kamu punya deadline artikel hari Jumat, tapi karena merasa masih ada waktu, kamu malah main game sampai Kamis malam. Alhasil, kamu harus marathon nulis.

3. Pencarian Klien

Ketiga, mencari klien. Ini bisa jadi PR besar buat penulis lepas yang baru mulai. Membangun reputasi dan portofolio yang bikin klien tertarik itu butuh waktu dan usaha.

Kamu bisa mulai dengan gabung di platform freelance atau posting karya-karyamu di media sosial. Tapi, ingat ya, awalnya mungkin kamu harus bersabar karena belum banyak yang kenal dengan karyamu.

Setiap tantangan ini memang butuh strategi dan ketekunan buat diatasi. Tapi jangan khawatir, banyak juga kok penulis lepas yang udah berhasil melewati fase-fase ini dan sekarang bisa nikmatin hasil kerja keras mereka. 

Intinya, jangan menyerah dan terus belajar dari pengalaman. Who knows? Mungkin nanti kamu bisa jadi salah satu dari mereka.

Keterampilan Penting untuk Penulis Lepas

Jadi penulis lepas itu nggak cuma soal nulis yang bagus, tapi juga perlu sederet skill lain yang mendukung. Biar kamu nggak bingung, yuk, kita ulas satu per satu keterampilan penting yang harus kamu punya sebagai penulis lepas.

1. Kemampuan Menulis yang Baik

Ini dasar banget, ya. Penulis lepas harus bisa menyampaikan ide dengan jelas dan menarik lewat tulisan. Bukan cuma soal ejaan dan tata bahasa yang benar, kamu harus bisa bikin tulisan yang enak dibaca dan mengena di hati pembaca. 

Apalagi, pekerjaan penulis lepas itu sangat variatif dan membutuhkan skill menulis yang mumpuni. 

Misalnya, Kamu dapat job menulis artikel tentang “Tips Mengatur Keuangan untuk Anak Muda”. Kamu nggak bisa cuma nulis daftar tipsnya aja, tapi kamu ceritain juga pengalamanmu atau orang lain yang berhasil mengatur keuangan dengan baik.

2. Riset dan Analisis

Sebelum menulis, kamu perlu riset dulu nih. Kamu harus ngumpulin data dan fakta yang relevan buat mendukung tulisanmu. Plus, kamu juga perlu analisis data atau informasi tersebut biar hasil tulisanmu bener-bener informatif dan nggak asal-asalan.

Misalnya, kamu mau nulis tentang “Tren Fashion 2021”. Kamu perlu riset tren fashion terkini, wawancara dengan desainer, atau analisis dari runway show terbaru.

3. SEO dan Digital Marketing

Di era digital ini, pengetahuan tentang SEO (Search Engine Optimization) itu penting banget. Kamu perlu ini biar artikel atau konten yang kamu buat mudah ditemukan di mesin pencari. 

Lebih dari itu, ngerti sedikit tentang digital marketing juga bisa bantu personal branding kamu sebagai penulis lepas.

Contohnya saja ketika kamu menulis blog tentang traveling. Dengan penerapan SEO yang baik, seperti pemilihan kata kunci yang tepat, blogmu bisa muncul di halaman pertama Google saat orang cari “tips traveling hemat”.

4. Manajemen Proyek

Kamu bakal sering handle beberapa proyek sekaligus. Jadi, manajemen waktu itu krusial. Kamu perlu bisa atur timeline, prioritaskan tugas, dan pastikan semua proyek berjalan lancar tanpa nabrak deadline.

Seorang penulis lepas itu bisa ngerjain tiga proyek sekaligus: menulis artikel, membuat konten sosial media untuk klien, dan revisi draft buku. Jadi, kamu perlu jadwalin setiap proyek dengan baik dan pastiin semuanya selesai tepat waktu.

5. Komunikasi dan Negosiasi

Last but not least, skill komunikasi dan negosiasi. Kamu perlu bisa komunikasi dengan jelas sama klien tentang apa yang mereka mau dan ekspektasi dari proyek itu. Plus, negosiasi soal honorarium juga penting biar kamu nggak merasa dirugikan.

Contoh Kasus: Klien minta revisi tambahan di luar kesepakatan awal. Kamu perlu bisa negosiasi, apakah perlu ada tambahan biaya atau bagaimana, dengan cara yang sopan dan profesional.

Memulai Karier sebagai Penulis Lepas

Memulai karier sebagai penulis lepas memang terdengar menantang, tapi juga penuh dengan kesempatan yang menarik. Dengan dunia digital yang terus berkembang, peluang untuk mengejar passion-mu di bidang penulisan semakin terbuka lebar. 

Nah, biar kamu nggak bingung mau mulai dari mana, aku punya beberapa tips yang bisa membantu kamu merintis karier sebagai penulis lepas. Yuk, simak!

1. Membangun Portofolio

Langkah pertama dan paling penting adalah membangun portofolio yang solid. Ini adalah kumpulan karya terbaikmu yang bisa menunjukkan kemampuan menulismu kepada calon klien. 

Kamu bisa memulainya dengan membuat blog pribadi atau memanfaatkan platform seperti Medium untuk mempublikasikan tulisanmu.

Tips Praktis: Kalau kamu suka menulis tentang traveling, buatlah beberapa artikel mendalam tentang pengalaman traveling-mu, tips traveling hemat, atau review tempat-tempat menarik yang pernah kamu kunjungi. Ini akan menunjukkan keahlianmu dalam niche tertentu.

2. Jaringan Profesional

Membangun jaringan profesional juga krusial dalam karier sebagai penulis lepas. Gabunglah dengan komunitas penulis atau grup di media sosial yang relevan. 

LinkedIn adalah tempat yang bagus untuk memulai karena kamu bisa berinteraksi langsung dengan profesional lain dan bahkan calon klien.

Tips Praktis: Ikuti akun-akun influencer di bidang penulisan dan digital marketing. Kamu juga bisa berpartisipasi dalam diskusi atau webinar yang sering diadakan oleh komunitas penulis. 

3. Platform Freelance

Untuk mendapatkan proyek pertamamu, situs freelance seperti Upwork Fastwork, Fiverr atau Freelancer bisa menjadi tempat yang tepat. Di sini, kamu bisa menemukan berbagai jenis proyek penulisan yang bisa kamu pilih sesuai dengan keahlian dan minatmu.

Tips Praktis: Mulailah dengan proyek kecil yang sesuai dengan keahlianmu, seperti menulis artikel blog atau konten media sosial. Dengan menyelesaikan proyek-proyek ini dengan baik, kamu akan mulai membangun reputasi sebagai penulis lepas yang handal.

4. Pemasaran Diri

Jangan malu untuk mempromosikan diri sendiri. Di era digital ini, media sosial bisa menjadi alat pemasaran yang ampuh. Kamu bisa menggunakan Instagram, Twitter, atau Facebook untuk membagikan karya-karyamu dan berinteraksi dengan audiens.

Tips Praktis: Jika kamu seorang penulis lepas yang fokus pada lifestyle dan fashion, kamu bisa menggunakan Instagram untuk membagikan tips penulisan, behind the scenes proses kreatifmu, atau bahkan snippet dari tulisanmu. Ini tidak hanya memperluas jangkauanmu tapi juga menarik perhatian calon klien.

Sumber Pendapatan Penulis Lepas 

Dalam dunia penulis lepas, ada beberapa cara buat menghasilkan duit. Setiap cara punya kelebihan dan tantangannya sendiri. Nah, biar lebih jelas, yuk kita bahas satu per satu sumber pendapatan yang bisa kamu dapetin sebagai penulis lepas.

Proyek Per Jam, Per Kata, atau Per Proyek

Ini adalah cara paling umum untuk mendapatkan penghasilan sebagai penulis lepas. Kamu bisa nego tarif berdasarkan berbagai faktor, seperti waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek, kompleksitas tugas, atau jumlah kata dalam sebuah artikel.

  • Per Jam: Cocok buat proyek yang butuh riset mendalam atau revisi yang banyak, karena kamu dibayar berdasarkan jam kerjamu. Sayangnya, proyek yang nawarin fee per jam jarang banget tersedia di Indonesia. Kamu mungkin butuh klien luar negeri dulu untuk mendapatkan skema tarif seperti ini. 
  • Per Kata: Ini umum buat penulisan artikel atau konten blog. Kamu dibayar berdasarkan jumlah kata yang ditulis.
  • Per Proyek: Ideal untuk proyek besar dengan scope yang jelas, seperti membuat website, menulis e-book, atau proyek penulisan lain yang membutuhkan waktu lama.

Contoh Perhitungan Tarif: Kamu dipekerjakan untuk menulis artikel seputar kesehatan dengan tarif Rp2.000 per kata. Jika artikelnya 1.000 kata, kamu bisa mendapatkan Rp2.000.000 untuk satu artikel tersebut.

Penulisan Konten Berulang

Ini sumber pendapatan yang stabil karena kamu membuat konten secara rutin untuk klien. Misalnya, menulis artikel blog mingguan, update media sosial harian, atau newsletter bulanan. 

Dengan adanya kesepakatan jangka panjang, kamu nggak perlu terus-menerus mencari klien baru.

Contoh: Seorang blogger fashion memintamu untuk menulis dua artikel setiap minggu untuk blognya dengan tarif tetap per artikel. Ini berarti kamu punya sumber pendapatan reguler.

Royalti dari Penulisan Kreatif

Jika kamu menulis buku, cerita pendek, atau karya kreatif lain yang diterbitkan, kamu bisa mendapatkan royalti. Ini artinya, kamu akan terus mendapatkan uang setiap kali karya kamu dijual. 

Sumber pendapatan ini bisa sangat menggiurkan, tapi juga membutuhkan waktu dan usaha yang besar untuk mencapainya.

Contoh: Kamu menulis sebuah novel yang diterbitkan oleh penerbit besar. Setiap kali buku itu terjual, kamu mendapatkan persentase dari harga jual sebagai royalti.

Kesimpulannya, menjadi penulis lepas memberikan berbagai cara untuk menghasilkan uang, mulai dari proyek yang dibayar per jam, kata, atau proyek, hingga mendapatkan pendapatan pasif dari royalti. 

Pilihlah cara yang paling sesuai dengan gaya kerja dan tujuan finansialmu. Ingat, kunci sukses di sini adalah konsistensi, kualitas, dan kemampuan untuk terus mengembangkan diri. 

Alat Bantu untuk Penulis Lepas

Di dunia penulis lepas, ada banyak alat bantu yang bisa membuat hidupmu jadi lebih mudah. Dari mulai memperbaiki kualitas tulisan, mengatur jadwal kerja, sampai memasarkan jasa penulisanmu. 

Nah, biar kamu nggak bingung, aku bakal kasih tau beberapa alat bantu keren yang bisa kamu pakai.

Perangkat Lunak Penulisan

Ini beberapa perangkat lunak penulisan yang bisa kamu pakai untuk mendukung karir sebagai penulis lepas. 

  • Grammarly: Membantu memperbaiki ejaan, tata bahasa, dan gaya penulisan dalam bahasa Inggris.
  • Hemingway App: Memastikan tulisan bahasa Inggrismu jernih dan mudah dibaca.
  • Scrivener: Ideal untuk proyek penulisan besar seperti novel atau skripsi, membantu mengatur catatan dan draft.
  • Evernote: Tempat sempurna untuk menyimpan ide-ide, riset, dan draft awal.
  • Google Docs: Solusi berbasis cloud yang memudahkan kolaborasi dan akses dokumen dari mana saja.
  • Canva: Membuat desain grafis untuk artikel atau blog dengan mudah, tanpa perlu keahlian desain profesional.
  • ProWritingAid: Analisis gaya dan saran untuk meningkatkan kejelasan serta kualitas tulisan.

Alat Manajemen Proyek

Selanjutnya, untuk urusan mengatur proyek, kamu juga butuh teman setia. Dengan tools ini, kamu bisa atur deadline, to-do list, bahkan kerja sama tim jadi lebih gampang.

  • Trello: Menggunakan sistem kartu untuk mengorganisir tugas dan deadline.
  • Asana: Menawarkan fitur komprehensif untuk manajemen proyek dan tim.
  • Monday.com: Platform manajemen proyek yang visual, cocok untuk mengatur proyek besar dengan banyak anggota tim.
  • Notion: Menggabungkan catatan, tugas, database, dan kalender dalam satu alat yang fleksibel.
  • Slack: Alat komunikasi tim yang bisa diintegrasikan dengan berbagai alat manajemen proyek lainnya.

Platform SEO

Terakhir, ngerti dasar-dasar SEO dan pemasaran digital itu penting buat meningkatkan visibilitasmu sebagai penulis lepas. Ada banyak sumber online yang bisa kamu pelajari, dan beberapa platform yang bisa membantu kamu praktik.

  • Yoast SEO: Plugin WordPress untuk meningkatkan SEO on-page website atau blogmu.
  • Google Analytics: Melacak performa website dan mengerti audiensmu lebih baik.
  • Hootsuite: Mengatur dan menjadwalkan postingan media sosial di berbagai platform.
  • Mailchimp: Platform email marketing untuk membangun dan mengelola daftar subscriber.
  • SEMrush: Alat serba bisa untuk riset kata kunci, analisis pesaing, dan audit SEO.

Tempat Riset

Untuk membantu riset penulisanmu menjadi lebih efektif dan efisien, berikut ini daftar platform dan alat bantu yang bisa kamu gunakan.

  • Google Scholar: Memungkinkan kamu mencari literatur akademik seperti jurnal, tesis, buku, dan konferensi dari berbagai disiplin ilmu.
  • JSTOR: Memberi akses ke ribuan jurnal ilmiah dan buku dari berbagai bidang studi.
  • PubMed: Sumber utama untuk menemukan studi dan artikel terkait bidang kedokteran dan ilmu kesehatan.
  • Academia.edu: Platform untuk berbagi paper penelitian yang memungkinkan peneliti dari berbagai disiplin ilmu untuk terhubung dan menjelajahi karya terbaru.
  • Feedly: Mengikuti update dari berbagai sumber berita dan blog favorit dalam satu tempat untuk inspirasi dan riset.

AI untuk Bantuan Menulis 

Dalam dunia penulisan, kecerdasan buatan (AI) telah menjadi alat yang sangat membantu, terutama dalam menghasilkan ide, mengatur struktur, dan bahkan menulis draft awal. Berikut ini beberapa AI yang bisa membantu kamu dalam proses menulis:

  • OpenAI’s GPT-3: AI canggih yang mampu menghasilkan teks mirip manusia, dari artikel blog hingga cerita pendek, berdasarkan prompt yang diberikan.
  • QuillBot: Alat yang menggunakan AI untuk menulis ulang atau paraphrase teks, membantu kamu menghindari plagiarisme dan meningkatkan keunikan tulisanmu.
  • Jasper: Platform penulisan AI yang bisa membantu menghasilkan konten untuk blog, media sosial, dan pemasaran email dengan cepat.
  • Writesonic: Alat yang dirancang untuk membantu membuat berbagai jenis konten pemasaran, seperti iklan, email, dan landing pages.
  • Copy.ai: AI ini bisa menghasilkan ide konten dan draft awal untuk berbagai kebutuhan, seperti postingan blog, deskripsi produk, dan lainnya.
  • Rytr: AI penulisan serbaguna yang mampu menghasilkan teks untuk berbagai keperluan dengan berbagai tone dan gaya penulisan.

Pakai AI buat nulis emang bisa bikin kerjaanmu lebih cepat, ngasih ide-ide baru, dan ngebantu banget kalau kamu lagi stuck alias kena tembok penulis. 

Tapi, ingat ya, AI itu lebih ke temen bantu daripada bosnya. 

Artinya, semua yang AI tulis tetap perlu kamu cek dan sesuaikan lagi. Ini penting biar hasil tulisanmu tetap oke dan sesuai dengan gaya kamu sendiri. Jadi, pakailah AI dengan bijak!

Tempat Cari Klien dan Proyek untuk Penulis Lepas

Setelah kamu siap dengan segala peralatan dan skill yang dibutuhkan untuk menjadi penulis lepas, langkah berikutnya adalah mulai mencari klien. 

Internet itu kayak harta karun yang penuh dengan platform di mana kamu bisa dapetin proyek penulisan. 

Nah, biar kamu nggak bingung mau mulai dari mana, aku kasih tau nih lima platform populer yang bisa kamu coba untuk dapetin klien dan mulai menghasilkan uang sebagai penulis lepas. 

1. Projects.co.id

Ini adalah salah satu platform freelance lokal yang bisa kamu cek. Di sini, kamu bisa menemukan berbagai proyek dari klien Indonesia, mulai dari penulisan artikel, konten website, hingga copywriting

Keuntungan menggunakan platform lokal seperti Projects.co.id adalah komunikasi dan pembayaran yang lebih mudah karena menggunakan mata uang lokal.

2. Freelancer.com

Freelancer.com merupakan salah satu situs freelance terbesar di dunia. Kamu bisa menemukan ribuan proyek penulisan yang diposting oleh klien dari berbagai negara. 

Sistem penawarannya memungkinkan kamu untuk bersaing dengan penulis lain dalam mendapatkan proyek.

3. Fiverr

Berbeda dengan Freelancer.com, di Fiverr, kamu yang membuat ‘gig’ atau penawaran jasa. Kamu bisa menetapkan paket layananmu sendiri, lengkap dengan deskripsi, harga, dan durasi pengerjaan. 

Fiverr populer di kalangan kreatif dan startup yang mencari jasa penulisan berkualitas dengan harga terjangkau.

4. Fastwork

Fastwork adalah platform lain yang memungkinkan kamu untuk menawarkan jasa sebagai freelancer, termasuk jasa penulisan. 

Mirip dengan Fiverr, di Fastwork kamu juga bisa membuat profil dan gig sendiri. Platform ini mulai banyak digunakan oleh klien dan freelancer di Asia Tenggara.

5. Upwork

Upwork adalah platform freelance global yang menghubungkan freelancer dengan klien dari seluruh dunia. 

Di sini, kamu bisa menemukan berbagai jenis proyek penulisan, dari copywriting, artikel blog, hingga penulisan teknis. 

Upwork menawarkan sistem feedback yang membuat profil freelancer semakin terpercaya di mata klien.

Cara Lain Cari Duit Sebagai Penulis Lepas 

Menjadi penulis lepas itu kayak punya kanvas kosong yang bisa kamu isi dengan apa pun. Kamu punya kebebasan untuk mencoba berbagai jalur dan mengeksplorasi mana yang paling cocok dengan gaya dan minatmu. 

Selain mencari job di platform freelance yang sudah populer, ada beberapa cara kreatif lain untuk mendapatkan penghasilan dari menulis secara freelance

1. Menjadi Kontributor Media

Banyak media cetak dan online yang terbuka untuk kontribusi dari penulis lepas. 

Kamu bisa mengirimkan artikel, laporan khusus, atau bahkan kolom tetap. Biasanya, media akan membayar per artikel atau menggunakan sistem poin. 

Ini cara bagus untuk mendapatkan penghasilan dan juga untuk membangun nama dan kredibilitas sebagai penulis. Cek daftar media yang menerima tulisan di sini!

2. Menulis Novel di Platform Novel Digital

Jika kamu punya jiwa novelis, mengapa tidak coba menulis dan mempublikasikan karyamu di platform novel digital? 

Beberapa platform bahkan menawarkan skema pembagian pendapatan dari penjualan atau jumlah pembaca. 

Ini bisa jadi sumber penghasilan pasif yang bagus sambil kamu terus menulis karya berikutnya. Cek daftar platform di sini!

3. Mengirim Cerpen dan Opini ke Koran

Meskipun terdengar tradisional, koran dan majalah masih membuka ruang untuk cerpen atau opini dari penulis lepas. 

Honor yang ditawarkan mungkin bervariasi, tapi ini bisa menjadi langkah awal yang baik untuk menunjukkan karya-karyamu ke publik yang lebih luas.

4. Bergabung dengan Agensi Penulisan

Bergabung dengan agensi penulisan seperti Saungwriter, Kontenesia, atau SIPwriter bisa jadi pilihan jika kamu mencari kesempatan kerja yang lebih stabil. 

Agensi biasanya menawarkan proyek penulisan kepada klien mereka dan membutuhkan penulis lepas untuk menyelesaikannya. Ini bisa memberikan kamu aliran pekerjaan yang konsisten.

Pesan untuk Penulis Pemula

Dunia penulisan lepas itu seperti lautan yang luas, penuh dengan kemungkinan dan petualangan. Jadi, kalau kamu mau belajar lebih lanjut, kamu bisa juga ikut Kelas Freelance Writer aku di Tempo Institute. 

Siapa pun kamu, dari latar belakang apapun, kamu punya kesempatan yang sama untuk menyelami industri penulisan.

Jangan pernah ragu dengan kemampuanmu sendiri!

Setiap orang punya cerita unik untuk diceritakan, ide yang bisa dibagi, dan suara yang layak didengar. 

Kamu punya semua yang diperlukan untuk menjadi penulis lepas yang sukses dan meraih kebebasan finansial. 

Mulailah dengan langkah kecil, terus asah keterampilanmu, bangun portofoliomu, dan jangan takut untuk memperluas jaringanmu.

Percayalah, tidak ada mimpi yang terlalu besar atau tujuan yang tidak bisa dicapai. 

Dengan kerja keras, ketekunan, dan sedikit kreativitas, kamu bisa menciptakan karier yang tidak hanya memberimu penghasilan, tapi juga kepuasan dan kebebasan untuk menjalani hidup sesuai dengan aturanmu sendiri.

Jadi, ambil pena atau laptopmu, dan mulailah menulis halaman pertama dari bab baru dalam hidupmu. Dunia menunggu untuk mendengar ceritamu. Selamat menulis, dan selamat mengejar kebebasan finansialmu sebagai penulis lepas!

BACA JUGA:   5 Nama Penulis Novel Terkenal Indonesia

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *