6 Gaya Penulisan Cerita Religi yang Benar
Teknik Menulis

6 Gaya Penulisan Cerita Religi yang Benar

Saat kamu memutuskan untuk menulis novel atau cerpen religi, kamu harus bisa menyampaikan pesan atau nilai-nilai keagamaan pada pembaca. Oleh karena itulah, gaya penulisan cerita religi jadi penting. 

Apalagi, kamu memang harus menggabungkan kepercayaan, harapan, dan pencarian makna hidup ke dalam narasi yang menarik dan bermakna. 

Nah, untuk mencapai itu, ada beberapa gaya penulisan yang bisa kamu pertimbangkan. Yuk, kita ulas!

1. Gaya Naratif Inspiratif

Gaya ini fokus pada inspirasi dan motivasi. Ceritamu boleh berkisah tentang perjalanan spiritual seseorang atau bagaimana mereka menghadapi dan mengatasi rintangan dengan iman dan kepercayaan mereka. 

Untuk gaya ini, gunakan bahasa yang mengangkat semangat, ceritakan kisah yang menginspirasi, dan buat pembaca merasa terhubung dengan perjuangan tokoh utama.

Contoh: Di tengah badai kehidupan yang mengamuk, Aisha menemukan pelita kecil imannya masih menyala. Meski terjatuh berkali-kali, dia belajar bahwa setiap luka mengajarkan kekuatan, dan setiap doa yang bisikkan adalah tangga menuju ketenangan. Kisah perjuangannya bukan hanya tentang bangkit dari keterpurukan, tapi juga tentang bagaimana cahaya kecil iman bisa menerangi gelapnya dunia.

2. Gaya Dialogis

Dalam gaya dialogis, kamu memberi ruang lebih banyak pada percakapan antar tokoh untuk menyampaikan pesan religius. 

Ini memungkinkan pembaca merasakan konflik internal dan eksternal tokoh, serta melihat bagaimana nilai-nilai religius diterapkan dalam interaksi sehari-hari. 

Pastikan dialog autentik dan relevan dengan tema cerita.

Contoh: “Kenapa kamu masih teguh dengan keyakinanmu?” tanya Amir, suaranya penuh penasaran. “Karena bagi saya, iman itu seperti kompas,” jawab Lina dengan tenang, “di tengah badai kehidupan, itu yang menunjukkan arah. Dan kita, Amir, adalah pelaut yang mencari pulau harapan di tengah lautan ragu.”

3. Gaya Reflektif

Gaya penulisan reflektif cocok untuk mengeksplorasi pertanyaan-pertanyaan besar tentang kehidupan, iman, dan tujuan. 

BACA JUGA:   37 Ide Cerita Religi untuk Bulan Ramadan 2024

Dalam gaya ini, kamu mungkin lebih banyak menggunakan monolog internal tokoh atau deskripsi yang mendalam tentang pengalaman spiritual mereka. 

Gaya ini memungkinkan pembaca untuk merenung dan mungkin menemukan jawaban atas pertanyaan mereka sendiri.

Contoh: Setiap malam, ketika dunia terlelap, Amin duduk di bawah rembulan, merenung. Pertanyaan-pertanyaan tentang tujuan hidup, tentang siapa dia sebenarnya, mengalir seperti sungai dalam benaknya. Di saat-saat seperti ini, dia merasa sangat dekat dengan Penciptanya, seakan-akan alam semesta sendiri sedang berbisik jawaban melalui angin malam.

4. Gaya Alegoris

Cerita alegoris menggunakan simbolisme dan metafora untuk menyampaikan pesan religius. 

Setiap elemen dalam cerita—penokohan, setting, bahkan plot—bisa memiliki makna yang lebih dalam. 

Gaya ini menantang pembaca untuk menafsirkan dan menemukan lapisan makna yang tersembunyi dalam cerita.

Contoh: Dalam hutan belantara kehidupan, Siti adalah seekor burung yang terbang mencari sarang. Setiap pohon yang disinggahi mengajarkan padanya tentang kebaikan, kesabaran, dan pengampunan. Perjalanan Siti adalah metafora bagi pencarian jiwa atas kedamaian sejati.

5. Gaya Cerita Rakyat

Mengadaptasi gaya cerita rakyat atau mitologi bisa menjadi cara yang efektif untuk menyampaikan pesan religius. 

Gaya ini sering kali melibatkan elemen-elemen fantastis atau supernatural, tetapi dengan pesan moral atau spiritual yang kuat. 

Cerita rakyat juga sering kali mudah diingat dan diceritakan kembali, membuat pesan yang kamu sampaikan lebih bertahan lama.

Contoh: Dikisahkan di sebuah desa, ada pohon tua yang konon bisa menjawab setiap doa. Namun, hanya mereka yang benar-benar murni hatinya yang bisa mendengar jawabannya. Kisah pohon bijak ini mengajarkan kita tentang keikhlasan dan ketulusan dalam berdoa.

6. Gaya Kontemporer

Gaya kontemporer fokus pada isu-isu keagamaan dalam konteks modern. 

BACA JUGA:   Search Intent: Pengertian, Jenis, Analisa dan Studi Kasus

Cerita religi dengan gaya ini mengeksplorasi bagaimana nilai-nilai keagamaan diterapkan dalam situasi atau masalah yang relevan saat ini. 

Gunakan bahasa yang relatable dan setting yang familiar untuk membuat ceritamu lebih dekat dengan pembaca.

Contoh: “Dalam kebisingan kota yang tak pernah tidur, Layla menemukan ketenangan di ruang sembahyang kantor. Disana, di antara deru mesin dan bisikan gosip, dia menemukan oase kedamaian. Kisah Layla mengingatkan kita bahwa di era digital ini, kesederhanaan iman masih menjadi sumber kekuatan.”

Tips dalam Menulis Cerita Religi

Sedikit tips sebelum kamu mulai menulis cerita religi! 

  • Sensitivitas dan Inklusivitas – Ingatlah bahwa tema religi sangat pribadi dan sensitif. Pastikan penulisanmu inklusif dan menghormati keragaman kepercayaan.
  • Riset – Lakukan riset yang mendalam tentang aspek religius yang ingin kamu eksplor dalam ceritamu. Ini membantu memastikan akurasi dan kedalaman pesan yang kamu sampaikan.
  • Pembelajaran Tanpa Menggurui – Sampaikan pesan religiusmu dengan cara yang mengalir dalam narasi, bukan dengan menggurui. Biarkan pembaca menarik kesimpulan mereka sendiri.

Menulis cerita religi memang bukan tugas yang mudah. Tetapi, dengan ide cerita religi yang tepat serta gaya tulisan yang unik kamu bisa menciptakan karya yang menghibur sekaligus memberi pencerahan. 

Jadi, ambil penamu, biarkan hati dan imanmu mengalir dalam kata-kata, dan mulailah menulis cerita yang akan menyentuh hati dan jiwa pembaca. 

Selamat menulis dengan salah satu dari 6 gaya penulisan cerita religi di atas!

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *