Jenis-jenis Tokoh Dalam Cerita Berdasarkan Peran dan Pengembangan Karakter
Jenis-jenis Tokoh Dalam Cerita Berdasarkan Peran dan Pengembangan Karakter

Tokoh dalam cerita itu punya bermacam-macam perannya dan sifatnya. Ini kayak bumbu yang bikin cerita jadi lebih ‘nyes’ dan menarik. Nah, biar kamu lebih paham, yuk kita bahas satu per satu.

Jenis Tokoh Berdasarkan Perannya Dalam Cerita

tokoh dalam cerita harry potter

Image created by Tika Widya

Dalam setiap cerita, karakter-karakter yang muncul punya peran yang spesifik, yang bikin alur cerita jadi lebih menarik dan berwarna. Mari kita ulik jenis-jenis tokoh berdasarkan perannya dalam cerita!

1. Protagonis

Ini adalah tokoh utama yang ceritanya kita ikuti. Dia biasanya karakter yang punya tujuan atau misi tertentu, dan kita sebagai pembaca atau penonton ikut merasakan perjuangannya.

Contoh: Harry Potter dalam seri “Harry Potter“. Kita mengikuti dia dalam petualangan di dunia sihir, menghadapi berbagai rintangan, dan bertemu banyak teman maupun lawan.

2. Antagonis

Tokoh ini merupakan lawan utama dari tokoh utama. Mereka sering kali memiliki tujuan yang bertentangan dengan protagonis, yang menciptakan konflik dalam cerita.

Contoh: Voldemort di “Harry Potter”. Dia merupakan sosok yang menentang dan menghadirkan banyak tantangan bagi Harry dan teman-temannya.

3. Deuteragonis

Tokoh kedua setelah protagonis, sering kali adalah teman dekat atau pendukung yang membantu protagonis dalam mencapai tujuannya. Mereka memainkan peran penting dan sering muncul sepanjang cerita.

Contoh: Ron Weasley atau Hermione Granger di “Harry Potter”, yang mendukung dan berada di sisi Harry dalam berbagai situasi.

4. Tetragonis

Tokoh ini bisa dianggap sebagai karakter pendukung penting lainnya, yang mungkin memiliki cerita atau latar belakang mereka sendiri yang menambah kedalaman ke dalam cerita utama.

BACA JUGA:   Cara Mengembangkan Tokoh dengan Zodiak

Contoh: Neville Longbottom, yang memiliki perkembangan karakter dan peran signifikan, khususnya di bagian akhir seri “Harry Potter”.

Setiap tokoh, baik yang mendukung tokoh utama maupun yang menantangnya, berkontribusi dalam membangun cerita yang dinamis dan penuh nuansa. Dengan mengerti peran mereka, kita bisa lebih menghargai bagaimana cerita dibangun dan dikembangkan.

Jenis Tokoh Berdasarkan Perkembangan Karakternya

Dalam setiap cerita, tokoh yang muncul bisa sangat beragam, nggak cuma dari segi peran tapi juga dari segi ‘kedalaman’ dan perkembangan penokohan mereka. 

Round/Dynamic Character

Round character atau dynamic character adalah tipe tokoh yang mengalami perubahan besar selama cerita berlangsung. Bisa jadi dari sikap, pandangan hidup, sampai status sosial mereka. Perubahan ini biasanya karena pengalaman atau konflik yang mereka hadapi.

Contoh: Ambil Ebenezer Scrooge dari “A Christmas Carol”. Awalnya dia itu tokoh yang kikir dan nggak peduli sama orang lain. Tapi, setelah dikunjungi oleh hantu-hantu Natal, dia berubah jadi orang yang lebih murah hati dan peduli sama kebahagiaan orang lain. Ini menunjukkan perkembangan karakter yang nyata dan mendalam.

Flat/Static Character

Berkebalikan dengan round character, flat atau static character adalah karakter yang nggak banyak berubah sepanjang cerita. Mereka ini biasanya punya satu atau dua ciri khas yang tetap sama, nggak peduli apapun yang terjadi.

Contoh: Sherlock Holmes, detektif legendaris ciptaan Sir Arthur Conan Doyle, adalah contoh flat character. Dia dikenal karena kecerdasan, kemampuan deduksinya yang tajam, dan sifatnya yang bisa dibilang agak asosial. Dari awal sampai akhir cerita, karakternya tetap konsisten, nggak mengalami perubahan yang signifikan.

Jadi, di satu sisi, kita punya karakter yang berkembang dan berubah seiring dengan alur cerita. Di sisi lain, ada karakter yang tetap konsisten, yang bisa diandalkan untuk menjaga ‘rasa’ dari cerita tersebut. Kedua tipe ini sama-sama penting dalam pembuatan sebuah cerita yang menarik dan berkesan.

BACA JUGA:   5 Cara Membuat Pembaca Merasa Lebih Dekat dengan Tokoh dalam Cerpen

Akhir Kata

Setiap tokoh punya detail, peran dan sifat yang bikin cerita jadi lebih kaya dan seru. Dari yang kita dukung sampai yang bikin kita geregetan, semuanya penting buat bawa cerita jadi hidup. 

Jenis-jenis tokoh dalam cerita di atas bisa bikin kamu liat, nih, gimana tiap tokoh itu penting dan bikin cerita jadi lebih berwarna. 

By Tika Widya

Tika Widya C.DMP adalah seorang penulis yang sudah menekuni industri kreatif secara profesional sejak tahun 2018. Ia telah menjadi content writer, copywriter dan creative writer pada lebih dari 914+ proyek penulisan skala nasional dan internasional. Pada tahun 2024, ia berhasil menjadi satu-satunya penulis Indonesia yang masuk daftar Emerging Writer Australia-Asia. Kini, Tika Widya mengajar menulis lewat Tikawidya.com, Tempo Institute dan Kelas Bersama. Ia juga membentuk Komunitas Belajar Nulis yang aktif mengawal 1800+ penulis dari seluruh Indonesia untuk terus berkarya dan menyemarakkan industri literasi nusantara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *