Apa itu Novel Sejarah Pribadi? Ini 7 Contoh yang Paling Populer
Jenis Tulisan - Novel

Apa itu Novel Sejarah Pribadi? Ini 7 Contoh yang Paling Populer

Apakah kamu pernah membaca atau menulis novel sejarah pribadi? Apa perbedaannya dengan novel biasa? Mari simak artikel berikut ini untuk mengetahui lebih jelasnya mengenai apa itu novel sejarah pribadi dan apa saja contoh novel sejarah pribadi yang paling populer?

Apa Itu Novel Sejarah Pribadi?

Di dalam sebuah novel, kamu bisa saja menemukan kisah-kisah yang terjadi di masa lalu, tapi bukan hanya sekedar peristiwa sejarah yang kamu pelajari di sekolah. Buku tersebut mengajakmu menyelami pengalaman seseorang, merasakan emosi dan perjuangannya, serta menyaksikan bagaimana ia berinteraksi dengan dunianya.

Nah, buku seperti inilah yang disebut dengan istilah novel sejarah pribadi.

Novel sejarah pribadi adalah gabungan antara fiksi dan fakta. Meskipun berlatar belakang peristiwa sejarah nyata, novel ini memfokuskan pada kehidupan individu, bukan hanya sekedar peristiwa besar yang terjadi. Jadi, selain mendapatkan wawasan sejarah, kamu juga diajak untuk meresapi pengalaman pribadi tokoh dalam cerita.

Sebagai contoh, mungkin kamu pernah mendengar tentang Perang Dunia. Tapi, bagaimana rasanya menjadi seorang prajurit yang jatuh cinta di tengah medan perang? Atau menjadi seorang ibu yang berjuang membesarkan anak-anaknya saat perang berkecamuk? Itulah esensi dari novel sejarah pribadi.

Dengan kata lain, novel jenis ini memberikanmu kesempatan untuk hidup di masa lalu melalui mata tokoh cerita, sekaligus memahami peristiwa sejarah dengan lebih mendalam. Menarik, bukan? Jadi, jika kamu ingin merasakan pengalaman unik saat membaca, novel sejarah pribadi bisa jadi pilihan yang tepat untukmu!

Struktur Novel Sejarah Pribadi yang Paling Sederhana

Struktur merupakan kerangka dasar yang membentuk suatu cerita, termasuk dalam novel sejarah pribadi. Ada tiga komponen utama dalam struktur novel sejarah pribadi yang paling sederhana ini: orientasi, kronologi, dan reorientasi. Mari kita bahas satu per satu agar kamu dapat memahaminya dengan lebih mendalam.

  1. Orientasi: Tahap awal ini bertujuan untuk memperkenalkan pembaca kepada dunia dalam cerita. Di sini, kamu akan mengetahui latar belakang, tokoh-tokoh, dan situasi awal yang mengawali cerita. Misalnya, dalam sebuah novel sejarah pribadi tentang seorang gadis di era kolonial, orientasi mungkin menggambarkan kehidupan desanya, keluarganya, serta mimpi dan harapannya.
  2. Kronologi: Bagian ini adalah jantung dari novel sejarah pribadi. Di sini, peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam kehidupan tokoh utama akan disajikan secara berurutan sesuai dengan waktu terjadinya. Menggunakan contoh sebelumnya, kronologi bisa menceritakan bagaimana gadis tersebut bertemu dengan seorang prajurit kolonial, konflik yang muncul di antara mereka, dan bagaimana peristiwa-peristiwa besar di era tersebut mempengaruhi kehidupan mereka.
  3. Reorientasi: Ini adalah bagian penutup dari cerita, di mana konflik yang ada mulai menemui titik akhirnya dan tokoh utama menemukan pemahaman atau resolusi terhadap peristiwa-peristiwa yang ia alami. Dalam contoh kita, mungkin reorientasi menggambarkan bagaimana gadis tersebut memutuskan untuk mengambil tindakan atas mimpi dan harapannya, atau bagaimana ia menerima kenyataan dan berdamai dengan masa lalunya.
BACA JUGA:   Ini Format Penulisan Novel di Word yang Benar!

Dengan memahami struktur ini, kamu bisa lebih menghargai setiap detail dan alur dalam novel sejarah pribadi. Setiap bagian memiliki perannya masing-masing dalam membentuk keseluruhan cerita, dan membawa pembaca dalam perjalanan emosional yang mendalam.

Jadi, saat kamu membaca novel sejarah pribadi selanjutnya, cobalah untuk mengidentifikasi ketiga komponen ini dan lihat bagaimana mereka saling berinteraksi untuk membentuk kisah yang utuh dan berkesan!

Cara Menulis Novel Sejarah Pribadi

Cara Menulis Novel Sejarah Pribadi

Image created by Tika Widya using DALL-E 3

Nah, bagaimana cara menulis cerita sejarah pribadi? Mari kita bahas langkah-langkah dalam menulis novel sejarah pribadi agar kamu bisa mulai mengeksplorasi ide-ide cerita menarik.

1. Penelitian Mendalam

Sebelum mulai menulis, penting bagi kamu untuk melakukan penelitian mendalam tentang periode sejarah yang ingin kamu ceritakan. Ini membantu agar kisah yang kamu tulis tidak hanya menarik, tapi juga otentik dan akurat.

Contoh: Jika kamu ingin menulis tentang era Majapahit, kamu mungkin perlu membaca buku-buku sejarah, jurnal penelitian, atau bahkan mengunjungi situs-situs bersejarah yang relevan.

2. Tokoh Utama yang Kuat

Pilihlah tokoh utama yang memiliki latar belakang dan motivasi yang jelas. Karakter ini akan menjadi jembatan antara pembaca dan peristiwa-peristiwa sejarah.

Contoh: Dalam setting perang kemerdekaan Indonesia, mungkin kamu ingin mengangkat kisah seorang pemuda desa yang bergabung dengan pejuang kemerdekaan setelah desanya dihancurkan oleh tentara penjajah.

3. Integrasikan Peristiwa Sejarah

Sambil mengembangkan alur cerita, integrasikan peristiwa-peristiwa sejarah nyata ke dalam kisah pribadi karakter kamu. Ini akan memberikan konteks dan kedalaman pada cerita kamu.

Contoh: Karakter utama kamu mungkin hadir saat peristiwa Bandung Lautan Api, dan keputusannya dalam menghadapi situasi tersebut bisa menjadi titik balik dalam ceritanya.

BACA JUGA:   5 Cara Menulis Light Novel, Bikin Novel ala Orang Jepang

4. Konflik dan Dinamika Pribadi

Meskipun latar belakangnya sejarah, jangan lupa untuk memberikan konflik pribadi kepada karakter-karakter kamu. Ini yang akan membuat cerita kamu lebih mendalam dan relatable.

Contoh: Mungkin ada konflik batin antara cinta dan kewajiban, atau dilema moral saat menghadapi situasi sulit di medan perang.

5. Revisi dan Masukan

Setelah menulis draf pertama, mintalah masukan dari orang lain, terutama mereka yang mengerti tentang periode sejarah yang kamu tulis. Feedback ini akan membantu kamu memperbaiki dan menyempurnakan cerita.

Contoh: Kamu mungkin menemukan kesalahan sejarah yang perlu diperbaiki atau aspek cerita yang perlu diperdalam.

3 Contoh Ide dan Sinopsis Novel Sejarah Pribadi

Berikut tiga contoh ide dan sinopsis ringkas dari teks novel sejarah pribadi:

  1. Lentera di Tengah Badai – Di era penjajahan Jepang di Indonesia, Siti, seorang gadis desa, menemukan sebuah lentera yang ditinggalkan oleh seorang prajurit Jepang. Lentera tersebut menjadi simbol harapan dan cinta terlarang antara Siti dan Hiroshi, prajurit muda yang ditempatkan di desanya. Meski dilarang oleh keluarga dan komunitasnya, hubungan mereka berlanjut, menampilkan gambaran tentang perjuangan cinta di tengah konflik perang dan ketegangan sosial.
  2. Melodi Paris 1942 – Alexandre adalah seorang pemain biola jalanan di Paris saat Perang Dunia II sedang berkecamuk. Suatu hari, di tengah suasana kota yang suram, ia bertemu dengan Elise, seorang penyanyi kafe yang juga memiliki latar belakang Yahudi. Bersama-sama, mereka menciptakan musik yang menjadi simbol perlawanan terhadap penindasan Nazi, sekaligus menceritakan kisah cinta, pengorbanan, dan harapan di tengah kekacauan perang.
  3. Surat dari Tanah Maya – Ximena, putri dari seorang pemimpin suku Maya, hidup di zaman penaklukan Spanyol. Ketika konflik antara suku Maya dan penjajah Spanyol mencapai puncaknya, Ximena jatuh cinta dengan Diego, seorang penjelajah muda dari Spanyol. Melalui surat-surat yang ditulisnya, Ximena menceritakan kisah hidupnya, konflik batinnya antara cinta dan kesetiaan terhadap suku, serta gambaran peristiwa sejarah dari perspektif seseorang yang terjepit di antara dua dunia yang bertentangan.
BACA JUGA:   5 Format dan Aturan Penulisan Novel di Word

7 Contoh Novel Sejarah Pribadi yang Paling Populer

Berikut adalah tujuh contoh novel sejarah pribadi yang sudah populer, beserta sinopsis singkatnya. Ayo kita jelajahi bersama!

1. Memoir of a Geisha oleh Arthur Golden

Mengisahkan kehidupan Chiyo, seorang gadis yang dijual menjadi geisha di Kyoto pada era 1930-an. Buku ini menggambarkan perjuangan Chiyo dalam menemukan cintanya dan menjadi geisha legendaris di tengah turbulensi sejarah Jepang.

2. All the Light We Cannot See oleh Anthony Doerr

Cerita tentang seorang gadis buta Prancis yang bertemu dengan seorang pemuda tentara Jerman selama Perang Dunia II. Mereka berdua mencoba menemukan kebaikan di tengah kehancuran perang.

3. The Book Thief oleh Markus Zusak

Mengisahkan kehidupan Liesel, seorang gadis kecil di Jerman Nazi yang mencuri buku-buku untuk dibaca bersama tetangganya. Kisah ini menunjukkan bagaimana kekuatan kata-kata bisa memberikan harapan di saat-saat tergelap.

4. The Kite Runner oleh Khaled Hosseini

Mengikuti kisah Amir dari masa kecilnya di Kabul hingga dewasa di Amerika, menggambarkan perjalanan pribadinya dalam mencari penebusan dosa masa lalu di tengah konflik sejarah Afganistan.

5. Beneath a Scarlet Sky oleh Mark T. Sullivan

Berdasarkan kisah nyata Pino Lella, seorang remaja Italia yang menjadi mata-mata untuk Sekutu selama Perang Dunia II. Dia harus memilih antara cinta, keluarga, dan kewajibannya terhadap negara.

6. Half of a Yellow Sun oleh Chimamanda Ngozi Adichie

Menggambarkan kehidupan tiga karakter berbeda di Nigeria selama Perang Saudara Biafra pada 1960-an. Kisah cinta, pengkhianatan, dan perjuangan identitas di tengah konflik berdarah.

7. The Nightingale oleh Kristin Hannah

Mengisahkan dua saudara perempuan di Prancis selama Perang Dunia II. Satu bekerja dengan gerakan perlawanan, sementara yang lain berjuang untuk menjaga keluarganya tetap hidup di bawah pendudukan Jerman.

Setiap novel sejarah pribadi di atas mengajak kamu untuk menyelami peristiwa sejarah melalui perspektif pribadi tokoh-tokohnya, memberikan wawasan mendalam tentang bagaimana peristiwa besar mempengaruhi kehidupan individu. Jika kamu tertarik, mengapa tidak mulai membaca salah satunya dan tenggelam dalam kisah-kisah menarik ini?

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *