5 Cara Menulis Light Novel, Bikin Novel ala Orang Jepang
Novel

5 Cara Menulis Light Novel, Bikin Novel ala Orang Jepang

Mendengar kata “light novel”, apa yang terbayang di benakmu? Sebuah buku dengan teks yang ringan dan dilengkapi dengan ilustrasi menarik? Tepat sekali! Light novel adalah salah satu genre sastra yang berasal dari negeri sakura, Jepang. Uniknya, bukan hanya kata-kata yang menjadi daya tarik utama, melainkan juga ilustrasi bergaya manga atau anime yang menghiasi setiap halamannya. Pengen bikin karya seperti ini? Cek dulu cara menulis light novel di sini!

Mengapa Disebut “Ringan”?

Namanya saja “light” atau ringan, tentu ada alasan di baliknya. Jika kamu pernah membaca novel-novel tebal dengan ratusan halaman, light novel hadir sebagai alternatif yang lebih ringkas. Halaman yang lebih sedikit, bab atau chapter yang lebih singkat, namun tetap padat dengan cerita yang menarik. Meski demikian, jangan salah sangka! Cerita di dalamnya bisa sangat mendalam dan memikat hati.

Siapa Sasarannya?

Penulis light novel biasanya menulis dengan target market para remaja, khususnya mereka yang masih duduk di bangku sekolah. Mungkin karena itulah, banyak light novel yang mengambil latar belakang kehidupan sekolah, persahabatan, petualangan, hingga kisah cinta remaja.

Ini beberapa Contoh Light Novel yang Populer:

  • Haruhi Suzumiya – Mengisahkan tentang kehidupan Haruhi
  • Sword Art Online – Petualangan di dunia game virtual yang sangat realistis.
  • Solo Leveling – Kisah seorang hunter yang harus melalui berbagai level dengan kekuatannya sendiri.

5 Cara Menulis Light Novel untuk Pemula

Jadi, apakah kamu ingin membuat novel untuk menandingi penulis-penulis asal Jepang ini? Pelajari dulu caranya di sini!

1. Mengenal Lebih Dekat Target Pasar dan Peminat Light Novel: Kunci Kesuksesan Penulis

Bayangkanlah kamu sedang berdiri di tengah pasar tradisional. Di sekitarmu ada banyak pedagang yang menjual berbagai jenis barang. Seorang pedagang buah tentu tidak akan menjual ikan, bukan? Hal ini karena dia mengetahui apa yang ia jual dan siapa yang menjadi target pembelinya. Konsep yang sama berlaku saat kamu ingin menulis, khususnya light novel.

Mengapa Penting Melakukan Riset Target Pasar?

Sebagai penulis, tentunya kamu ingin karya tulisanmu dibaca oleh banyak orang, bukan? Oleh karena itu, sebelum mulai menulis, sangat penting untuk kamu mengetahui siapa yang akan menjadi peminat ceritamu. Dengan mengetahui target pasarmu, kamu bisa menulis cerita yang sesuai dengan selera dan kebutuhan pembaca potensialmu.

Bagaimana Cara Melakukan Riset?

  1. Observasi Pasar: Kamu bisa mulai dengan mengamati light novel yang sedang populer di pasaran. Apa saja tema yang banyak diminati pembaca saat ini? Apakah tema percintaan, petualangan, atau mungkin tema komedi?
  2. Kunjungi Toko Buku: Mengunjungi toko buku akan memberimu gambaran tentang jenis light novel apa yang paling laris dijual dan tema apa yang paling banyak diminati.
  3. Diskusi dengan Pecinta Light Novel: Kamu bisa bergabung dengan komunitas pecinta light novel, baik secara offline maupun online. Dari sana, kamu bisa mendapatkan informasi langsung tentang apa yang mereka sukai dan apa yang mereka harapkan dari sebuah light novel.
BACA JUGA:   Apa Beda Penulis Naskah Drama dengan Novel?

Contoh Tema yang Populer:

  • Percintaan: Misalnya, kisah cinta antara seorang siswa biasa dengan seorang putri dari dunia lain.
  • Keluarga: Seperti kisah tentang seorang anak yang berusaha memahami rahasia keluarganya.
  • Persahabatan: Kisah tentang sekelompok teman yang berpetualang mencari harta karun di dunia paralel.

Jadi, sebelum kamu memulai menulis light novel, pastikan kamu telah melakukan riset yang mendalam tentang target pasar dan peminat. Dengan begitu, karyamu memiliki peluang lebih besar untuk sukses di pasaran dan disukai oleh banyak orang.

2. Membedah Kekuatan Cerita: Menonjolkan Bagian Terbaik dari Light Novel-mu

Setiap cerita memiliki jiwa dan napasnya sendiri, sebuah inti yang membuatnya berbeda dari cerita lainnya. Saat kamu menulis light novel, tentunya kamu ingin agar pembaca terpikat dan terikat dengan ceritamu, bukan? Nah, salah satu caranya adalah dengan menonjolkan bagian paling menarik dari novelmu.

Kenapa Harus Menonjolkan Bagian Menarik?

Bayangkanlah ketika kamu mendengar lagu di radio, pasti ada bagian tertentu yang membuat kamu langsung mengingat judul atau penyanyi lagu tersebut. Hal yang sama berlaku untuk light novel. Ada bagian-bagian tertentu yang akan membuat pembaca terkesan, dan mungkin saja menjadi alasan mereka untuk terus membaca atau bahkan merekomendasikannya kepada teman-teman mereka.

Apa Saja yang Bisa Kamu Tonjolkan?

1. Karakter atau Tokoh: Buatlah karakter yang kuat, unik, dan berbeda. Misalnya, seorang gadis biasa yang ternyata memiliki kekuatan untuk mengendalikan waktu, atau seorang siswa yang bisa berkomunikasi dengan makhluk dari dunia lain.

Contoh: Dalam light novel “Erased”, karakter utamanya memiliki kemampuan untuk kembali ke masa lalu untuk mencegah kejadian buruk terjadi.

2. Alur Cerita: Jangan biarkan ceritamu berjalan datar. Berikan beberapa momen mengejutkan, konflik yang mendebarkan, atau bahkan momen-momen emosional yang bisa membuat pembaca meneteskan air mata.

Contoh: Dalam “Attack on Titan“, alurnya penuh dengan kejutan dan plot twist yang membuat pembaca terus menebak apa yang akan terjadi selanjutnya.

3. Plot Twist: Ini adalah kejutan dalam cerita yang mungkin tidak diantisipasi oleh pembaca. Misalnya, karakter yang tampaknya baik ternyata memiliki sisi gelap, atau kejadian yang tampaknya sederhana ternyata memiliki dampak besar bagi keseluruhan cerita.

Contoh: Dalam “Death Note“, saat Light pertama kali menemukan buku catatan kematian dan bagaimana ia menggunakannya untuk menciptakan dunia yang ia anggap ideal.

Sebagai penulis, kamu memiliki kebebasan penuh untuk memutuskan bagian apa dari novelmu yang ingin kamu tonjolkan. Namun, yang terpenting adalah selalu ingat tujuanmu: untuk menciptakan sebuah karya yang tidak hanya menarik, tetapi juga berkesan bagi para pembaca. Jadi, mulailah menulis dan tunjukkan bagian terbaik dari ceritamu!

BACA JUGA:   4 Tips Penulisan Dialog dalam Novel dan Contohnya

3. Menciptakan Hook yang Menyihir Pembaca: Seni Membangkitkan Rasa Penasaran

Setiap kali kamu membuka sebuah buku, apa yang pertama kali kamu baca? Tentu saja, pengantar atau bagian awal cerita, bukan? Bagian inilah yang seringkali menjadi “hook” yang menentukan apakah kamu akan terus membaca buku tersebut atau menutupnya. Sebagai penulis, salah satu tantangan terbesarmu adalah bagaimana membuat pembaca terpikat sejak baris pertama.

Mengapa Pengantar Sangat Penting?

Pikirkanlah pengantar sebagai “pintu masuk” ke dunia yang telah kamu ciptakan dalam ceritamu. Ini adalah kesempatan pertamamu untuk memberi kesan, untuk menyihir pembaca agar mereka ingin masuk lebih dalam lagi. Jika pintu masuknya menarik, siapa yang bisa menolak untuk tidak masuk?

Bagaimana Cara Membuat Pengantar yang Menarik?

1. Gunakan Kalimat Pembuka yang Kuat: Mulailah dengan sesuatu yang mengejutkan, misterius, atau bahkan provokatif. Ini akan segera menarik perhatian pembaca.

Contoh: “Pada saat matahari terbenam itulah, Rahma pertama kali melihat bayangan hitam yang mengintainya dari balik jendela.”

2. Buat Situasi yang Membuat Pembaca Bertanya-tanya: Saat pembaca memiliki pertanyaan di benak mereka, mereka akan terdorong untuk mencari jawabannya dengan membaca lebih lanjut.

Contoh: “Di tengah hujan lebat, Amir menemukan sebuah surat tanpa nama pengirim di depan rumahnya. Isinya hanya empat kata: ‘Aku tahu rahasiamu.'”

3. Perkenalkan Karakter atau Lingkungan dengan Deskripsi Menarik: Ini memberi pembaca gambaran awal tentang dunia ceritamu.

Contoh: “Kota kecil Lestari, tempat dimana waktu seolah berjalan lebih lambat, dan setiap penduduknya memiliki cerita misterius yang tersimpan rapat-rapat.”

Dengan memulai ceritamu dengan pengantar yang menarik, kamu seolah-olah memberikan janji kepada pembaca bahwa mereka akan dibawa dalam petualangan yang tak terlupakan. Jadi, saat kamu duduk dan mulai menulis, pikirkan bagaimana kamu bisa membuat pembaca tak bisa melepaskan buku sejak kalimat pertama.

4. Menghias Light Novel dengan Ilustrasi yang Memikat: Seni Menggabungkan Kata dan Gambar

Sebuah gambar dapat mengatakan seribu kata. Terkadang, apa yang sulit dijelaskan dengan kata-kata, bisa dengan mudah disampaikan melalui sebuah gambar. Pada light novel, ilustrasi memegang peranan penting untuk membantu pembaca memvisualisasikan dunia yang coba kamu sajikan. Ilustrasi yang baik dapat membantu membangkitkan emosi, menambah kedalaman pada cerita, dan tentu saja, menarik minat lebih banyak pembaca.

Mengapa Ilustrasi Sangat Penting dalam Light Novel?

Bayangkan kamu sedang membaca sebuah light novel tentang pertempuran antar galaksi. Meskipun deskripsi kata-katanya mendetail, gambaran visual dari pesawat ruang angkasa, alien, atau planet yang eksotis tentu akan menambah pengalaman membaca yang tak terlupakan. Dengan ilustrasi, pembaca bisa “melihat” apa yang penulis “lihat” dalam imajinasinya.

Bagaimana Cara Mengilustrasikan Light Novel dengan Baik?

  1. Pahami Karakter dan Dunia Ceritamu: Sebelum menggambar atau meminta seseorang menggambar, pastikan kamu benar-benar memahami karakter dan setting ceritamu. Apa ciri khas dari setiap karakter? Bagaimana suasana dari dunia yang kamu ciptakan?
  2. Konsistensi: Pastikan ilustrasi yang ada di seluruh novel memiliki gaya yang sama dan konsisten. Hal ini untuk menjaga agar pembaca tidak kehilangan imersi dalam cerita.
  3. Hire Ahli Ilustrasi: Jika kamu merasa kurang mahir dalam menggambar, jangan ragu untuk bekerja sama dengan ilustrator profesional. Kamu bisa memberikan mereka panduan atau sketsa kasar tentang apa yang kamu inginkan. Misalnya saja: Kamu ingin tokoh utamamu memiliki rambut biru dan mata yang memancarkan cahaya misterius. Berikan deskripsi ini pada ilustrator agar gambar yang dihasilkan sesuai dengan imajinasimu.
  4. Pilih Moment yang Tepat: Tidak semua adegan perlu diilustrasikan. Pilih momen-momen kunci atau momen yang memiliki dampak emosional tinggi untuk diilustrasikan.
BACA JUGA:   5 Tujuan Penulisan Prolog dalam Novel, Wajib atau Tidak?

Mengilustrasikan light novel mungkin terdengar menantang, tetapi dengan persiapan yang tepat dan kerja sama yang baik antara penulis dan ilustrator, kamu bisa menciptakan karya yang tak hanya indah dalam kata-kata, tapi juga dalam gambar.

5. Menemukan Kedalaman di Balik “Light” Novel: Pentingnya Panjang Cerita yang Tepat

Saat mendengar kata “light novel”, mungkin kamu berpikir tentang sebuah buku yang tipis dan ringan, bukan? Namun, jangan biarkan namanya mengecohmu. Meskipun disebut “ringan”, light novel sebenarnya memiliki kedalaman cerita yang mampu membawa pembaca ke dalam dunia yang luas dan mendalam.

Mengapa Panjang Cerita Penting?

  1. Memberikan Ruang untuk Pengembangan Karakter: Dengan ruang yang cukup, kamu bisa mengembangkan karakter dengan lebih baik, memberikan latar belakang, motivasi, dan konflik yang mereka hadapi.
  2. Mencegah Plot Hole: Cerita yang terlalu singkat berisiko meninggalkan pertanyaan yang tidak terjawab atau plot hole yang bisa membuat pembaca bingung.
  3. Membuat Dunia yang Lebih Kaya: Dengan lebih banyak halaman, kamu memiliki kesempatan untuk mendeskripsikan dunia ceritamu dengan lebih detail, memberikan nuansa dan atmosfer yang khas.

Berapa Panjang yang Ideal untuk Light Novel?

Walaupun tidak ada aturan baku, rata-rata panjang sebuah light novel adalah sekitar 50,000 kata, dan biasanya diterbitkan dalam format bunkobon (A6, 10.5 cm×14.8 cm atau 4.1″x5.8″). Ini memberikan cukup ruang untuk mengembangkan cerita tanpa membuat pembaca merasa kewalahan.

Saat menulis light novel, jangan terlalu fokus pada kata “light” dan mengorbankan kedalaman cerita. Ingatlah bahwa meskipun ringan, light novel tetap membutuhkan struktur cerita yang kokoh, karakter yang mendalam, dan dunia yang kaya. Jadi, ambillah waktumu, rencanakan dengan baik, dan buatlah ceritamu menjadi sesuatu yang memikat hati pembaca dari halaman pertama hingga terakhir!

Akhir Kata

Setelah menelusuri berbagai tahapan dalam menulis light novel, tentunya kamu sudah mendapatkan gambaran betapa menantang dan menariknya proses kreatif ini. Dari merumuskan ide, membangun karakter, hingga memastikan setiap kata memiliki makna, setiap langkah adalah bagian dari perjalanan menulis yang tak terlupakan.

Ingat, meski namanya “light”, bukan berarti prosesnya mudah. Namun, dengan lima cara menulis light novel yang telah kita bahas, kamu sudah memiliki pondasi kuat untuk memulai. Terus asah kreativitasmu, dengarkan feedback, dan jangan takut untuk bereksperimen. Di akhir perjalanan, ketika kamu memegang hasil karyamu sendiri, semua usaha dan dedikasi pasti akan terasa berharga. Selamat berkarya, writers!

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *