kesalahan penulisan pada spanduk
Tips

3 Kesalahan Penulisan pada Spanduk yang Umum Kamu Temukan

Spanduk atau banner adalah media cetak yang banyak orang gunakan untuk alat pemasaran. Dengan adanya spanduk, kita bisa tahu informasi penting. Saat ini, ternyata masih banyak kesalahan penulisan pada spanduk yang bisa kita temukan. Berikut ini 3 kesalahan penulisan yang paling umum terjadi pada spanduk.

Penulisan Kata “di” yang Tidak Tepat

Kesalahan pertama yang sangat umum kita temukan pada spanduk adalah penulisan kata “di” yang tidak tepat. Seringkali tulisan pada spanduk keliru antara kata “di” sebagai preposisi dan “di” sebagai imbuhan. Contohnya yaitu pada spanduk di bawah ini.

kesalahan penulisan pada spanduk

Perlu kamu ketahui, bahwa kedua jenis “di” tersebut memiliki cara penulisan yang berbeda. Kata “di” sebagai preposisi harus ditulis terpisah, serta kata yang mengikutinya merupakan kata yang menunjukkan tempat. Contohnya seperti “di rumah”.

Sedangkan penulisan “di” sebagai awalan harus kamu gabung dengan kata yang mengikutinya, yaitu kata kerja. Contohnya seperti “dijual”, “disewakan”, “dibutuhkan cepat”, dan sebagainya.

Penggunaan Kata Tidak Baku

Kesalahan penulisan selanjutnya adalah penggunaan kata yang tidak baku. Kata baku adalah kata dengan ejaan yang sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia yang baik dan benar. Sebaliknya, kata tidak baku memiliki ejaan yang tidak sesuai dengan kaidah Bahasa Indonesia.

Ada banyak sekali kata tidak baku yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari. Termasuk juga dalam spanduk atau baliho.

kesalahan penulisan pada spanduk

Beberapa kata tidak baku yang sering kita temukan dalam spanduk di antara lain yaitu apotik, bis, dan praktek. Kata baku dari beberapa kata tersebut adalah apotek, bus, dan praktik.

BACA JUGA:   9 Strategi Meningkatkan Produktivitas Karyawan Berbasis Data

Bahkan, sangking maraknya penggunaan kata tidak baku ini, hal ini juga termasuk kesalahan ejaan dalam berita online yang sering terjadi.

Kesalahan Penggunaan Tanda Baca

Kesalahan terakhir yang kerap terjadi pada penulisan spanduk terletak pada tanda baca. Tanda baca yang sering mengalami kesalahan penggunaan adalah tanda titik (.).

kesalahan penulisan pada spanduk

Biasanya, kesalahan ini berupa letak tanda titik yang tidak tepat. Contohnya yaitu ketika menyingkat nama orang. Untuk menyingkat nama dengan benar, kamu harus menggunakan tanda titik setelah inisial nama. Seperti:

Budi Utomo -> Budi U.Nah, itu dia 3 kesalahan penulisan pada spanduk serta penjelasan yang perlu kamu ketahui. Setelah ini, jangan sampai membuat kesalahan penulisan di atas lagi, ya! Apalagi jika sampai kamu cetak menjadi spanduk. Yuk, ikuti terus info tentang penulisan di tikawidya.com

Sejak 2018, Tika Widya sudah menjadi pejuang kata-kata dengan membuka layanan penulisan, membangun komunitas penulis, meraih prestasi nasional - internasional dan mendapatkan sertifikasi profesi dari BNSP. Kini, ia memiliki kelas penulisan sendiri sekaligus mengajar di Tempo Institute. Tika Widya selalu siap menjadi sahabat menulis favorit yang mendampingi siapapun untuk mengejar mimpi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *